KALAU ANDA DIKUNTIT. Jangan panik, Hany punya jurus untuk menghadapi.
TURUT MENGUNDANG BOLEH DONG. Tentang pernikahan mereka.
MISOLOGI & MISOSOLOGI. Kalau misology, ada di sini. Sedangkan missosology, ada di sini. Mana yang lebih menghibur dan perlu?
MATIKAN TV! Hari tanpa TV, Minggu 23 Juli besok. Demi anak-anak, katanya.
CERITA GEMPA & TSUNAMI. Pakdhe Rovicky, sang geolog, bisa bercerita banyak...
             
             


Kéré Kêmplu, seorang opas tua pada sebuah kantor partikelir di Jakarta. Gombalan terbit setiap sempat dan ingat, tiada mengenal tenggat. Berisi tulisan dangkal, naif, dan membingungkan.




Hit Counter
Hit Counter






JAGAT GOMBAL

  • Tentang saya
  • 6 Alasan ngeblog
  • 4 Alasan gerakan nonblog
  • Gombalabel: bualan seorang pemulung
  • Gombalkartu: dari seseorang yang tidak bisa bermain remi



    KETERSANGKUTAN

  • Pengumpan Sindikasi
  • IndoBlogdrivers
  • Planet Terasi
  • Blogfam
  • Padhang Mbulan
  • Lesehan



    Subscribe with Bloglines








    KABAR BUNGKUSAN

    AKHIRNYA HAMIL | Ternyata ada hubungan antara bungkus roti dan kehamilan. Bermula dari mana, berujung di mana pula? Lihatlah kisahnya.



    KABAR KOCOKAN

    SISA EKSPOR | Bukan cuma pakaian ekspor yang bisa kita beli. Kartu remi ekspor pun begitu. Made in Indonesia, untuk pasar Amerika. Harga eceran US$ 1,75. Kartu lucu dengan gaya coretan tangan.





    powered by FreeFind





    Free Shoutbox







  • If you want to be updated on this weblog Enter your email here:

     
    17.3.06 | 06:49
    Hitungan Mundur



    MAU SANTAI ATAU NGEGAS? | Lampu merah [ada hijau dan kuning juga sih] di Slipi, Jakarta Barat, itu sudah dipasangi pemampang digital timer. Ada countdown saat merah maupun hijau. Saat lampu merah pada pagi hari sedikit selewat pukul lima, misalnya, tersedia waktu 45 detik dari arah selatan [Semanggi]. Tapi cara manusia menyikapi waktu memang beragam. Sudah tahu lampu hijau dua detik lagi menyala, eh masih meng-SMS, padahal gigi transmisi masih netral. Selain itu meski lampu merah masih 20 detik ada juga pengantre di belakang yang terus menginjak pedal kopling [jangan menggugat: "Yang pake matik ngapain?"]. Di waktu lain, saat lampu hijau tinggal tiga detik, ada yang bukannya mengurangui kecepatan melainkan terus membejek gas, padahal jarak dengan lampu sekitar 200 meter. Eh, di tengah antrean kendaraan, ada pula orang yang menyelipkan diri untuk memotret. Manusia dan waktu adalah pertalian dengan sejumlah tafsir. O, tempus fugit!

    ono
    March 18, 2006   09:13 AM PST
     
    jadi inget dua tahoen lalu kalau kolor ijo "kolor hijau" menjadi aroma di media massa bahkan dipersimpangan jalan. auahgelap...
    hedi
    March 17, 2006   11:16 PM PST
     
    digital atau analog...yang nerobos mah tetap aja ada :p
    onanymous
    March 17, 2006   04:16 PM PST
     
    hiks...masť ditanah seberang jawa tepatnya di pekanbaru sudah duluan tuh...makanya pas sekilas ngliat poto masť aku kira baru dari sana
    semoga ada timer buat orang nyebrang juga, gak dalam wujud angka, tapi bunyi saja...macem dinegeri seberang katanya.
    kl iya pasti bakalan jadi proyek mahal tuh.
    sahrudin
    March 17, 2006   04:01 PM PST
     
    ..."manusia dan waktu adalah pertalian dengan sejumlah tafsir", hmmm, saya sedang merenungkan maknanya...
    fahmi jelek
    March 17, 2006   03:24 PM PST
     
    sayangnya kalo malem timernya mati, ganti lampu kuning kedip2 - huh - coba kalo timernya jalan terus 24 jam, kan cihuy tuh, bisa dibuat balapan hehehe :D

    kalo di sentul lampu merahnya ada 5, nyala satu satu tiap detik, trus setelah 5 detik, dia merah selama 3-5 detik (random). trus mati semua, GO!!!
    ipoul_bangsari
    March 17, 2006   11:40 AM PST
     
    Dari jaman jebot kok yang dibangun jakarta terus ya? gimana orang daerah ngga pengin ke jakarta? Biar cuma lampu merah, bisa jadi hiburan lho...
    budibadabadu
    March 17, 2006   11:24 AM PST
     
    Tempus fugit! Kalo di negeri asalnya Jon Anderson dkk kan ada istilah "a clock runs". Lha kalo di Indonesia (Slipi itu masih Indonesia kan?) lebih ke istilah "waktu berjalan", jadi lebih nyantai... Mungkin Mas Kemplu perlu ke Spanyol, sebab istilahnya juga "el reloj anda" (a clock walks), jadi jangan-jangan sama santai-nya...
    mpokb
    March 17, 2006   09:44 AM PST
     
    iyaaak.. aye baru liat minggu lalu hari rabu malam, waktu mau ke arah tomang.
    danu
    March 17, 2006   09:21 AM PST
     
    pernah saya bareng sama anak lewatin lampu itu, jadilah ia menghitung-hitung angka digital yang ada. untung bukan daerah angkot kalo gak udah pasti pada ngebejek gas sama mencet klakson...
    Tempus Fugit
    March 17, 2006   07:44 AM PST
     
    hebat ya.. jakarta..lampu setopan ada timernya di kampung gak ada mbah,kalo ada bangjo (abang ijo) yang biasa, jam sembilan malem sudah kuning kelip2, jam enam pagi juga masih kelip2 kucek2 mau bangun, mau santai monggo mau kenceng monggo gak ada yg ngelarang, polisinya juga masih bobo..
    topan
    March 17, 2006   07:37 AM PST
     
    paling sebel baru hijau udah ada yang klakson.
    kali "kebelet"ya mau boker
    |


    Leave a Comment:

    Name


    Homepage (optional)


    Comments




    Previous Entry * Home * Next Entry
                 
    © Kéré Kêmplu + BloGombal | Desain sembarangan oleh Masé, Oktober 2005.
    Mohon maaf kepada semua pemilik hak atas karya, dalam bentuk apapun, yang miliknya terangkut ke sini tanpa saya mintai izin dan atau terlewat dalam penyebutan sumber. Jikalau hak Anda terlanggar sudilah memberitahu saya.
                 

    Blogdrive